Friday, February 11, 2011

Swiss Bekukan Aset Mubarak dan Pejabat Mesir

Swiss Bekukan Aset Mubarak dan Pejabat Mesir
Diduga disimpan di London, Paris, Madrid, Dubai, Washington, New York dan Frankfurt.
Sabtu, 12 Februari 2011, 01:44 WIB
Antique, Denny Armandhanu
Mantan Presiden Mesir, Hosni Mubarak (AP Photo/Egyptian State Television via APTN)

VIVAnews - Menyusul pengunduran diri Presiden Mesir, Hosni Mubarak, pemerintah Swiss membekukan seluruh aset Mubarak yang disimpan di negara tersebut. Diduga, terdapat lebih dari miliaran dolar aset dari keluarga Mubarak yang disimpan di beberapa bank di Swiss.

Melansir dari laman Los Angeles Times, Jumat 11 Februari 2011, selain Mubarak, 20 pejabat pemerintahannya yang lain juga dibekukan asetnya. Hal ini telah dibenarkan juru bicara Kementerian Luar Negeri Mesir, Lars Knuchel.

"Saya bisa konfirmasi bahwa Swiss telah membekukan aset-aset mantan Presiden Mesir secepatnya setelah dia turun," ujar Knuchel.

Knuchel menolak untuk memberikan rincian berapa jumlah aset Mubarak di Swiss, namun menurut laman ABC News, asset Mubarak diperkirakan mencapai angka hingga US$70 miliar atau sekitar Rp151 triliun.
Selain di Swiss, kekayaan keluarga Mubarak juga diduga disimpan di beberapa bank di London, Paris, Madrid, Dubai, Washington, New York dan Frankfurt.

Kekayaan Mubarak diduga sebagian besar diperoleh dari beberapa kontrak kemiliteran pada saat dia menjabat sebagai pejabat tinggi angkatan udara. Kemudian dia menggunakannya untuk investasi di perusahaan keluarga ketika dia menjadi presiden pada 1981.

Selain Mubarak, sebelumnya pemerintah Swiss juga telah membekukan aset beberapa diktator yang terguling. Di antaranya adalah mantan Presiden Tunisia Zine el-ABidine Ben Ali dan pemimpin Pantai GAding Laurent Gbagbo.
Post a Comment

Share This

PERLU ANDA TAHU

temukan semuanya di sini