Revolusi Mesir Rugikan AS & Israel

Aksi demo anti pemerintahan Mubarak (AP Photo/Amr Nabil)

 
Khamenei: Revolusi Mesir Rugikan AS & Israel
Khamenei mengatakan Presiden Hosni Mubarak merupakan pelayan Israel dan AS.
Jum'at, 4 Februari 2011, 21:31 WIB
Arry Anggadha, Iwan Kurniawan 
 
 
 
VIVAnews - Pemimpin spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamenei menilai gerakan rakyat yang terjadi di Mesir dan Tunisia merupakan gerakan pembebasan Islam yang sama seperti Revolusi Islam Iran yang terjadi pada 1979.

Berbicara dalam khotbah Jumat di Teheran University, Khamenei mengajak para demonstran di Mesir mengikuti jejak revolusi Iran yang menggulingkan seorang pemimpin Pro Amerika dan mengajak para demonstran Mesir untuk bersatu dalam agama.

"Ini adalah apa yang selalu dikenal kesadaran sebagai Islam dalam hubungannya dengan Revolusi Islam Iran yang besar," kata Khamenei seperti dilansir dari laman Al-Jazeera, Jumat 4 Februari 2011.

Menurut Khamenei, peristiwa di Tunisia dan Mesir merupakan tanda kesadaran Islam di wilayah Timur Tengah. Bangkitnya kesadaran Islam ini akan merugikan bagi Amerika Serikat. Bahkan Khamenei mengatakan bahwa Presiden Hosni Mubarak merupakan pelayan Israel dan Amerika Serikat.

"Selama 30 tahun negara Mesir dipegang oleh orang yang tidak mencari kebebasan dan merupakan musuh orang yang mencari kebebasan. Hosni Mubarak merupakan teman, sahabat dan pelayan Zionis. Mubarak melayani Amerika agar dapat mengeruk kekayaan dari Mesir," katanya.

Menurut Khamenei, jika Hosni Mubarak turun maka Israel dan Amerika Serikat yang paling cemas karena Mesir akan berhenti menjadi sekutu mereka. Peristiwa turunnya Hosni Mubarak dinilai Khamenei sebagai peristiwa besar di Timur Tengah. (sj)
• VIVAnews

Subscribe to receive free email updates:

Post a Comment